fbpx
0

P ertama kali saya baca content yang merujuk kepada headline di atas dalam sebuah buku, memang rasa pelik. Pada masa yang sama wow juga. It make sense for me. Dan saya peroleh satu ilmu emas yang sangat bernilai.

Ayat yang buat saya tertarik tentang sedekah ialah cukuplah kita jadikan sedekah sebagai ‘pelari’, ‘penangkal’ dan ‘pemikat’.

Sebab itu, saya mahu kongsikan semula dalam artikel kali ini. Oh, buku yang saya baca tu adalah buku Percepatan Rezeki Dalam 40 Hari Dengan Otak Kanan oleh Ippho Santosa.

Kat mana boleh dapatkan buku ini?

Ada 3 cara iaitu :
+ Beli di amazon.com atau gramedia.
+ Tempah tiket flight ke Jakarta dan borong buku di Gramedia. Sambil tu, boleh jalan sekali.
+ Minta kawan yang bakal pergi ke Indonesia belikan.  (Insya Allah, saya juga bakal ke Jakarta pada pertengahan Julai 2018. Nanti saya open Pre-Order buku ya).

Okay, kita back on track. Apa dia yang 3 mitos orang selalu cakap tu?

#1 – Tidak Pakai Insya Allah, Ia Pasti Dibalas.

Suatu saat seorang ulama pernah berkata, “sedekah itu pasti dibalas bahkan dilipatgandakan! Pasti! Pasti! Pasti! Nggak pakai insya Allah!”

Wah, kami langsung terperanjat.

Terus, pelan-pelan dia menjelaskan “Lah, kan Allah berulang kali berjanji akan membalas sedekah tanpa syarat. Sedangkan janji adalah hutang. Tidak mungkin Dia berhutang dan ingkar. Jadi, pasti ditepati.  Bukankah Dia itu Maha Menepati dan Maha Membalas?”

Kami pun tersenyum mendengar penjelasannya. Logiknya begini, bila manusia yang berjanji, hendaklah dia ucapkan Insya Allah. Nah, beza dengan Allah. Bila Allah yang berjanji, maka itu adalah sesuatu yang pasti, sepasti-pastinya kan?

“Perumpaan orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah (bersedekah) adalah serupa dengan sebutir biji yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada tiap-tiap tangkai itu berisi serratus biji. Dan Allah melipatgandakan (balasan) bagi siapa yang dikehendaki-Nya.”

Surah Al-Baqarah, ayat 261.

#2 - Mesti Ikhlas Dulu, Baru Sedekah. Are You Sure?

Bayangkan Chow Yun Fat yang merupakan seorang non-muslim bertekad bersedekah 99%.  Malah, sama juga Warren Buffet (pakar kewangan terkenal di dunia), Bill Gates (pemilik Microsoft), warga kota New York dan lain-lain orang.

Mereka ini tidak bicara pakai iman dan ikhlas. Kita? Nak sedekah 10% saja, bicara ikhlas sampai mulut berbuih-buih. Tak malu apa?

Dan yang sebenarnya : berapa pun yang kita sedekahkan, pasti dibalas dan dilipatgandakan oleh-Nya. Tidak menjadi soal apakah kita ikhlas atau tidak, beriman atau tidak. Buktinya, banyak hartawan yang dermawan menjadi semakin kaya.

Padahal ada di antara mereka itu atheis. Bagi mereka, tidak ada istilah ikhlas dan iman. Inilah yang menunjukkan bukti kekuasaan Allah. Janji yang tertulis dari-Nya. Jadi, belum ikhlas juga harus sedekah. Pada waktu yang sama, didik juga diri punya ikhlas dan iman.

Tentunya dengan ikhlas dan iman, kita peroleh nilai tambah berupa balasan jangka panjang iaitu reda, pahala dan syurga dari-Nya.

#3 – Dikata Balasannya Kena Tunggu Lama, Walhal Sekejap Je.

Lantas, apakah mungkin sedekah kita ditunda balasannya? Nah, ini juga tidak mungkin.

Pertama, di kitab suci berulang kali tertulis, bersedekah itu seperti memberi pinjaman yang baik kepada Allah. Tentulah Dia akan langsung membalas kerana mustahil Dia sampai berhutang.

Kedua, bukankah perhitungan-Nya sangat cepat? Ketiga, bukankah sifat-Nya Maha Menyegerakan? (Memangnya kita yang suka bayar tunda).

Namun ada juga yang merungut. Dalam hati tetap berkata-kata. “Tapi, kadang kenapa balasannya lama?“ Ehm, sebenarnya tidak begitu. Okay, katakan kita ini mempunyai sebuah restoran, warung atau kedai makan di Kuala Lumpur.

+ Pada hari Selasa, kita bersedekah. Yah, lumayan besar.

+ Pada hari yang sama tanpa pengetahuan kita, ada seorang owner bisnes berbincang dengan semua timnya untuk buat jamuan makan. Hingga hari Rabu, keputusan masih belum ada.

+ Pada hari Khamis, barulah mereka bincang semula dan putuskan nak upah catering untuk yang berdekatan dengan pejabat. Mereka survey harga, menu dan sebagainya.

+ Pada hari Jumaat, mereka ternampak iklan kita di tepi jalan atau boleh kata kita buat iklan Facebook Ads, terlalu di depan newsfeed salah seorang tim mereka. Mereka pun telefon kita untuk tanya pasal quotation.

+ Pada hari Sabtu, mereka akhirnya memutuskan yang mereka terus nak buat tempahan makanan dan beri deposit.

Okay, cuba perhatikan baik-baik. Pada hari kita bersedekah iaitu hari Selasa, sebenarnya sedekah kita sedang ‘bekerja’. Hanya saja kita belum yakin. Dan pada hari Sabtu, kita dah pun dapat rezeki kita.

Ini bermaksud, sedekah kita langsung dibalas pada hari itu juga! Sama sekali tidak ada penundaan. Istilahnya, tidak pakai lama. Jadi, adalah buruk jika kita masih berfikir sedekah kita tidak dibalas.

Maka, setiap kali kita bersedekah, tetaplah bersangka baik kepada-Nya. Jangan sampai kerana ilmu kita yang terbatas, kita malah berburuk sangka kepada-Nya. Jangan sampai.

One Comment

  • FizaAziz says:

    Assalamualaikum. Hai Hajar,

    Alhamdulillah. Ajaib kan, bila bicara soal sedekah. Masih lagi tengah usaha nak habiskan buku tu. Too many distraction lately.

    Keep on sharing and writing ya. your writing is my pills.

    by yours truly,
    FizaAziz

Leave a Reply